Tanya Jawab bersama tim Ustad Yusuf Mansur

admin

Assalamualaikum, Yuk Bantu Klik tombol Like FB/Twitter/Google+ agar artikel yang Anda baca ini terbagikan ke Akun Social Media Anda & silakan juga membagikan artikel di web blog ini dengan mengcopy paste ALAMAT LINK-nya. Mari bersama - sama menjadikan internet sebagai media berdakwah setiap saat. Terima Kasih.

You may also like...

13 Responses

  1. ana says:

    Assalamualakum ustadz
    Saya ana(27 th) sedang galau sekali ustadz,sy bekerja di bumn ternama,sudah berpacaran selama 6 th, tp hub kami tidak direstui orangtua sy dg alasan yg tidak jelas,pacar sy org yg giat,baik,muslim,minang,puya usaha restoran dan kos2an,sy akan dijodohka dg piliha ortu,di keluarga sy perempuan memang harus dijodohkan,sementara sy sangat yakin dg calon pilihan sy ini,ortu sy egois dan pernah berkata daripada sm pacarmu itu lebih baik kamu tdk nikah2 seumur hidup,bagaimaa ini ustadz?apa sy berdosa tetap menikah dg pilihan sy? Apa sy melawan ortu? Slma ini sifat sy selalu baik sm ortu,tp ortu tdk mengerti perasaan sy,,sy takut terjerumus dlm zina pak ustadz,tlg bls tanggapan nya ke email sy pak kamala2399@gmail.com

  2. fitriadi says:

    Assalamu’alaikum.. Saya mau Tanya.
    Misalnya kita Ada utang 500.000. Dan kebetulan kita lagi Ada uangnya pas hanya untuk bayar utang. Kemudian kita baru aja mengetahui tentang ilmu sedekah yg mana bila sedekah 1 akan diganti 10. Dan saya sangat semangat dengan ilmu sedekah ITU. Pertanyaan say a, boleh kah uang yg sudah Ada ditangan saya jajal sedekah dulu baru kemudian kita bayar utang.
    Intinya yg mana harus kita dahulukan, bayar hutang dulu atau jajal sedekah duly. Trimaaksih

  3. rosnayanti says:

    Assalamualaikum ustat, saya yanti dr kendari sy mau curhat ustat, orang tua sy sdh meninggal duanya. Bpk sy anak pertama dikeluarganya saudaranya 1 laki 4 perempuan. Setahun lalu kakek sy jg meninggal dia meninggalkan banyak tanah dan dia sdh membagikan anakx masing2 kebun dan ada masi banyak sisanya. Pembagianya secara lisan maklum dikMpung. Tp saudara bpk sy yg laki menjuL satupersAtu tanah kakek dan tdk mau memberikan kpd adik Adiknya malah tanah yg diken jalan untuk dpt pembYaran surat persetujuan ahli waris diubah jd peralihan hak. Tp masalah itu kakakku yg trtuA tdk terlalu ikut campur semenjak adA suami dr salah satu tanteku bilang klo orang tua kmi sdh meninggAl jd jgn terlalu berharap dan status tanah kebun pemberian kakek jg masi blum jlas krn tNtekuku itu blum tNdatangan. Tp kmi 8 bersaudara mengiklaskan jika memang tanah itu hak bpk suatu hari hatinya tante pasti terbuka. Dan lagi2 skrg kmi dpt cobaan lg krn rmh kMi berada diantara rmh kakek dan saudarA laki2 bpk, yg mana sekarang saudarA bpk sy itu sedang membangunkan rmh anaknya dibelakNg rmhnya . Pondasinya dkT dgn rmh km ada dibts garis dan pd saat pngerjAanyA ditegur sm kk sy katanya jgn sMpe tembok rmh kami basah klo dindingny dkT begini tp kata anKnya om itu tdk nt pke talang. Dan skrg pengerjaan atapnyA kkq tegur lg krn atPnya sdh berada atau sdh menindis atap rmh kami dan itu sdh melangar lewati bts tanah sesuai sertifikat kmi. Tp pada saat ditegur mlah ajK ribut mLah om bilang bahwA alm bpk kamilah yg membNgun lewat, saat itu kkku blg dr hidup smpe bpkku mati pgar btas rmh tdk dibuka dan kkku tNdai dgn pondasi tp dia bersikeras ktanya bpkku yg ambil tanahnya. Setelah lma cekcok mlah mau saling liat sertifikat anknya dtg ktanya nt atapnya dikurangi jd kmi diam krn mmg itu solusinya. Tp kmrin atapnya tetap jdi diteruskan krjx nda dikurangi. Sdh 3 mlam ini sy tdk bs tidur ustat mikirin ini, knp kami dpt, cobaan bgni lg, kmi mau tanyA bpk sm kake sdh mninggal, sy mau lPor k polisi biar ditertibkan bgunNyA tp suami sy blg sdhlah di iklaskn kt mau mati jg. Tlong nasehatnya ustat apakah sy hrus prjuangin hak bpk sy? Atau mengiklaskan dan perlukah sy mgembalikan tanah yg om sy blg diambil oleh bpk hruskh bts rmh sy perlu di ubah sesuai kta om sy?

  4. radit says:

    assalamualaikum Ustad
    saya mau nanya ustad, kenapa ya,,, setiap saya sedekah , selalu saja saya mendapatkan gantinya berupa rezki pinjaman dari orang lain…apa yang salah dengan sedekah saya ustad…..terimaksih

  5. Assalamualaikum ustada, saya mau nanya, saya berhubungan dekat dekan saudara sepupu saya, dia anak dari abang laki-laki orang tua saya, ayah saya dan ayah dari sepupu saya saudara sekandung, tetapi beda ayah (kakek), yg mau saya tanyakan ustad apakah kami bisa menikah.? Tolong dijawab ustad, terimakasih

  6. muhammad irwan says:

    cara menenang kan hati..

  7. chairul says:

    Assalamualaikum ustad.saya ingin bertanya.bagaimana cara sedekah yg benar.karena sekarang ini saya lagi ada kebimbangan di hati tentang usaha Yg saya jalani.dan melihat keluarga pesimis dengan usaha saya yg saya jalani.dikarenakan belum ada kemajuan.dibilang masih sepi dari pembeli.karena saya tidak bekerja lagi.dan untuk menafkahi keluarga dari usaha saya.alhamdulila saya mengeluarkan sedekah.apakah sedekah saya ada yang salah ustad.mohon petunjuk jawapanya ustad.terimakasih

  8. Muhammad Abdulqadir says:

    Asslamualaikum ustdz … Sya adalah seorang santri ..tadz… Sya bingug ustadz … Saya ingin ngfl qur’an … Didukung oleh orng tua sya …. Tpi di sisi lain sya juga . di suruh oleh kakek sya… Spya bljr ilmu alat lbih dlam lgi .. Tpi seandainya sya bljr ilmu alat … Mka sya tidk fkos lgi untuk ngfal alquran … Pdhl ilmu alat akn membntu sya untuk memudhkn mmpljri ilmu yg lain ….
    Tpi kta orang tua sya … Klau kmu ngfl qur.an mka ilmu yg akn mudh bgi kmu … Atau sya slh mmbgi wktu … Mohon ustadz … Sya minta srannya … Spya sya bisa ngfl … Dengn mdh … Dan bljr ilmu alat dgn cpat…. Sykron

  9. Fatimah Asri Jambak says:

    Assalamu’alaikum wr.wb, ustad saya sedang dibingungkan dengan tata cara shalat saya. Yang saya tau, shalat itu harus sesuai dengan yang diajarkan oleh Rasulullah saw. Dari saya kecil saya diajarkan shalat hanya menurut buku tuntunan shalat dan yang diajarkan di SD saya dulu. Tapi mulai dari saya SMA, saya baru sadar bahwa semua yang kita lakukan itu harus ada dalil yang menguatkannya, termasuk dalam hal gerakan shalat. Dari kecil saya diajarkan saat shalat terutama ketika bersedekap, letak tangan itu diatas pusar. Belakangan ini guru saya menerangkan dan berkata bahwa hadist yang menyatakan bahwa tangan diatas pusar itu lemah, sedangkan yang di dada itu hadist nya lebih sahih atau lebih kuat. Saya penasaran kemudian saya cari, dan terakhir ini saya mengganti posisi tangan saya. Tapi saya ditegur oleh ibu saya dan kami sempat berdebat. Ibu saya bukan menyalahkan, tapi beliau bilang bahwa lebih baik mengikuti yang sudah dilakukan saja dan masyarakat di sekitar tempat tinggal kami hampir semua melakukan itu. Saya sudah menerangkan kepada ibu saya dan memberi tau hadist nya, tapi ya tetap saja beliau menjawab seperti itu. Jadi saya harus seperti apa ustad? Dan saya mohon diterangkan tentang masalah itu dan disertai hadist nya. Terimakasih sebelum nya ustad. Wassalamu’alaikum wr.wb :)

  10. aris says:

    aslmkm.wr.wb. malam pk ustad , saya mau nanya , saya punya anak namanya ” fattakh arrazzaq” , yg saya tanyakan boleh gak nama itu, dalam pandangan islam? . maksh pk ustad atas waktunya, waslmkm.wr.wb.

  11. Yunia says:

    Assalamualaikum ustad.
    Saya mau nanya ustad,saya punya kekasih dan kamipun sudah tunangan. sebelum tunangan kekasih saya pun tau klo saya sudah tidak gadis lagi. dan dia tetap mau dgn saya,dan dia mau menerima semua yg terjadi dgn saya. dan sampai akhirnya kami mmutuskan utk menikah,lalu tunangan saya bilang klo dia belum bisa menerima saya karna saya yg sudah tdk gadis lgi. mndengar omongan nya saya sakit hati sekali.Saya tdak ingin pernikahan ini di batalkan,krna kami pernah melakukan dosa dgn tunangan saya. Apa yg mesti saya lakukan ustad. saya mohon saran nya.

  12. marni says:

    Assalamualaikum..Ustad
    Saya py hutang pada tmn tapi sy kehilgn kontak dgnnya.sy tdk tau rmhya hy knl lwt hp..sy wkt itu mt tlog byrkn kriditn mtor kedealer krn jatuh tempo dn saya tdk ditempat..gimana caranya saya membayarnya Ustad.saya takut…ni sdh bertahun2 dn jadi pikiran saya…adakah cara islami membayar hutang dlm hal ini Ustad…tolooong saya takut ditagih diakhirat….trims….wassalamualaikum….

  13. nengsih says:

    Assalamualaikum ustad sy mau tanya, sy sudah berkeluarga kurang lbih 2th. Sy bingung, skrang sy tinggal dngn kluarga suami sy dan blum menetap sndiri, karena keinginan ortu suamilah sy tinggal bersama mereka. Dan di satu sisi kluarga sy,di rumah hanya tinggal bpak sy smntara ibu sy udah meninggal,adik dan kakak sy sudah berkeluarga jauh dari rumah bpak, kta kluarga almarhum ibu sy baiknya tinggal di rumah bpak sy,karena sendirian gk ada yg jagain, dan sy bingung sementara suami sy inggin sy tinggal di rumah ortunya. Bagaimana ustad, sy bingung harus pilih kluarga sy atau kluarga suami sy.. mohon pencerahanya ustad, sblumnya sy trimakasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>