Yusuf Mansur : Bisnis Patungan Usaha (Ekonomi Berjamaah)

Posted on 20 July 2013 by admin

Bisnis Patungan Usaha Yusuf Mansur-Melakukan sesuatu, dan salah. Itu lebih baik daripada tidak melakukan sesuatu. Jangan takut salah. Asal terus belajar & mau mendengar. 10jt orang, nabung. Membuat banyak pengusaha menjadi muncul, berdiri, dan besar. Sebab bank memberi kredit kepada mereka. Alangkah besarnya jasa para penabung. Utamanya jika mereka menabung dengan niatan membantu menggerakkan ekonomi. Tinggal pengusaha2nya kudu mikirin tuh nasib duit para penabung. Jaga kondite. Jangan ampe bikin banknya ambruk. Bank juga begitu. Walo dijamin pemerintah, tetap kudu kerja yang bener. Sebab itu semua amanah orang. Tapi pernahkah berpikir, 10jt orang berkumpul? Bersama? Bukan atas nama pengusaha & siapa2? Apa jadinya bila 10jt orang itu bersedekah 20rb saja? Rutin? Per bulan? Selama 1th? Itu artinya 2,4 triliun.

Negeri sejuta komen. Pandainya komen. Saya mah g bakalan lari, tar cape, he he. Visi misi jelas. Hotel malah udah berdiri. Emang g pada demen bersatu. Saya sama sekali ga percaya anggota DPR komen negatif tentang saya. Sama sekali. Saya percaya sama beliau2. Juga OJK. Saya naro hormat. Sebab rasa hormat saya sama OJK, saya yang baru belajar nyatuin ummat ini, “tiarap” dulu. Stop sementara dulu itu PU. Sampe bener & legal. Saya yakin seyakin2nya, ini kerjaan 1-2 jurnalis/1-2 media yang pengen nyari sensasi. Nyari berita. Alhamdulillah, saya berkawan baik dengan semua media.

PU atau PatunganUsaha, adalah gerakan twitter. Saya ngetwit tentang ekonomi berjamaah. Lahirlah kemudian PU, atau PatunganUsaha. Dari awal, PU ini gerakan. Bukan perusahaan saya. Bukan usahanya Yusuf Mansur. Karena gerakan, saya cenderung tidak melembagakan. I’m your friend. I’m your brother. I will not eat you. *kalem. Kan saya udah bilang, secara bisnis, lebih untung pake perbankan. Jadi punya sendiri.
Beda dengan PatunganUsaha. Jadi punya rame2. Dan saya kawal langsung PU ini. Saya pasang badan. Kudu jadi ini hotel. Biar nyata kalo bersatu, jadi. Tapi seribu kali mau pasang badan, saya kudu taat hukum. Atas nasihat kawan2, ya saya yang belajar ini, milih dengar nasihat yang pinter. Saya tutuplah sementara. Hanya sementara. Tar kalo udah ketemu konsepnya, ketemu jalan legalnya, kita buka lagi gede2an. Sekalian aja kita beliin lagi perusahaan2 kita yang udah dimiliki oleh orang2 asing. Masa sampe air aja dimilikin perusahaan asing. Rela?

Kalo mau nyamain saya sama penipu, kenapa saya muncul di tv? Apa ustadz cuma kedok? Wuah, buruk sangka yang sangat besar sekali. Saya mau belajar banyak. Belajar hukum, ekonomi, dll. Makanya yuk, jadi orang pinter. Ga enak jadi orang bodoh. Saya ga ngerti soal peraturan keuangan. Karenanya saya ngundang semua yang ngerti. Itu udah jelas di tweet saya dulu. Saya juga ga paham hotel. Karena itu saya undang Horison buat ngurus hotel kita. Saya ga bakal mau jadi orang yang sok jago. Ngerti semua hal. Saya cuma ngerti dikit : Kalo ummat bersatu, ga akan tergadai negeri ini.

Saya cuma ngerti dikit, kalo recehan dikumpulin, se-Indonesia, maka akan mampu menerbangkan Merpati & menyehatkan Bank Mutiara. Allahu akbar, malah kalau ummat benar2 bersatu, kita beli2in tuh Google, Facebook, Twitter, RIM. Biar sahamnya punya wong cilik. Punya ummat. Dan saya bergerak bukan atas nama Islam saja. Tapi atas nama Indonesia. Negeri yang saya cintai.

Bisa koq kita ngebeli perusahaan2 asing. Asli bisa. Kita ini banyak. Itu yang negara lain ga punya. Mendekati 300jt! MaasyaaAllah. Indonesia butuh pemersatu. Yang ga berpikir & bertindak atas nama dirinya, kepentingannya, partainya, golongannya. Indonesia perlu pemersatu, setelah negeri ini tercabik2 demokrasi, ribut satu dengan yang lain. Demokrasi itu baik sekali, kalo ada agama.

Yusuf Mansur, adalah seorang pemula. Masih sangat junior, saat ia bicara tentang negerinya. Tapi kenapa harus nunggu? Untuk berbuat? Desember, mudah2an selesai ini hotel yang sudah dibiayai take-over dan finishingnya awalnya oleh masyarakat. Januari mudah2an beroperasi.

Komentator hanya perlu dibungkam dengan prestasi. Saya berharap, ini curahan terakhir saya tentang patunganusaha. Selebihnya, kerja, kerja. Yang mau gangguin, minggir. Yang mau ngajak ribut, saya ga bakal tinggal diem. Saya bakal tinggal lari, he he he. Tetep kalem ah… Peace.

Jangan adu saya sama OJK & DPR. Dan saya sama sekali g keberatan diundang OJK & DPR. Sekalian tausiyah, he he he. Mayan, bisa buka puasa gratis. Halaaah. Buat kawan2 yang mau ikutan PU, alihin aja ke sedekah produktif. Spiritnya tetap sama. Beli ulang Indonesia. Bismillaahirrahmaanirrahiim. Sekarang mah dunia perbankan juga terbuka. Ga usah diminta2 juga mereka bisa buka rekening PU. Mohon doa aja dah, dari kawan2 semua. Patungannya cuma buat hotel. Tapi dapetnya banyak. Ada tanah, properti, dll. Tenang. Saya lagi belajar banyak. Mudah2an bisa bagus dah jalannya. Aamiin.

Mikir, bergerak, beribadah, berdoa. Selebihnya, pasrah. Tawakkal. Do our best.

Met shalat berjamaah ya. Kita awali ekonomi berjamaah, dengan shalat berjamaah. Jangan lupa, doain saya & yang lain2. Makasih ya.

Salam,

Yusuf Mansur

1 Comments For This Post

  1. syahruni Says:

    Insya Allah segala niat yang tulus tidak akan menjadi sia-siahttp://wisatahatiyusufmansur.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif

Leave a Reply

Advertise Here
Advertise Here

Download E-Book Gratis Ust.Yusuf Mansur,Isi data,Kemudian Cek Inbox Email Anda !

ebook panah